Media Purwakarta
Live
wb_sunny

Breaking News

Apa Itu Virus Corona? Begini Cara Mencegahnya

Apa Itu Virus Corona? Begini Cara Mencegahnya

Virus Corono (foto: net)
Purwakarta, MediaPurwakarta.com - Virus Corona bikin geger sejumlah negara. Virus ini pertama kali ditemukan di China. Setidaknya, sudah ratusan orang yang terjangkit virus mematikan itu di negeri tirai bambu tersebut.

Virus Corona atau disebut juga, sepupu SARS, mulai mewabah di Wuhan, pada bulan Desember. Ilmuwan Leo Poon, yang pertama kali mengkodekan virus itu, menilai, kemungkinan virus berawal dari binatang dan menyebar ke manusia.

"Apa yang kita ketahui adalah itu menyebabkan pneumonia dan kemudian tidak melakukan pengobatan antibiotik, tetapi dalam hal kematian, SARS membunuh 10 persen dari individu," jelas Poon, seorang ahli virus dari School of Public Health di Universitas Hong Kong, dikutip dari CNN.com, Kamis (23/1).

Tidak jelas seberapa mematikan virus Corona, tetapi tingkat kematian saat ini lebih rendah daripada MERS dan SARS. Para ahli menekankan bahwa itu akan berubah ketika wabah berkembang.

Organisasi Kesehatan Dunia mengeluarkan panduan kepada negara-negara tentang bagaimana cara antisipasi virus ini, termasuk bagaimana memantau orang sakit dan cara merawat pasien. Inilah yang harus Anda ketahui tentang Corona.

Apa Itu Virus Corona?
Corona adalah kelompok besar virus yang umum di antara hewan. Dalam kasus yang jarang terjadi, para ilmuwan menyebutnya zoonosis. Artinya, mereka dapat ditularkan dari hewan ke manusia, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di AS.

Gejala Virus Corona
Virus dapat membuat orang sakit, biasanya menyerang saluran pernapasan atas ringan hingga sedang, mirip dengan flu biasa. Gejala-gejala Corona seperti pilek, batuk, sakit tenggorokan, mungkin sakit kepala dan mungkin demam, yang dapat berlangsung selama beberapa hari.

Bagi mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, orangtua dan orang yang sangat muda, ada kemungkinan virus dapat menyebabkan penyakit saluran pernapasan yang lebih rendah dan lebih serius, seperti pneumonia atau bronkitis.
Ada beberapa virus korona manusia yang diketahui mematikan.

Mirip seperti virus MERS. MERS pertama kali dilaporkan terjadi di Timur Tengah pada tahun 2012 dan juga menyebabkan masalah pernapasan, tetapi gejala-gejala tersebut jauh lebih parah. Tiga hingga empat dari setiap 10 pasien yang terinfeksi MERS meninggal, menurut CDC.

Sindrom pernafasan akut yang parah, juga dikenal sebagai SARS, adalah corona lain yang dapat menyebabkan gejala yang lebih parah. Pertama kali diidentifikasi di provinsi Guangdong di China Selatan, menurut WHO, itu menyebabkan masalah pernapasan, tetapi juga dapat menyebabkan diare, kelelahan, sesak napas, gangguan pernapasan, dan gagal ginjal.

Bergantung pada usia pasien, tingkat kematian dengan SARS berkisar antara 0-50% dari kasus, dengan orangtua yang paling rentan.

Corona di Wuhan saat ini dianggap lebih ringan daripada SARS dan MERS dan membutuhkan waktu lebih lama untuk mengembangkan gejala. Pasien sampai saat ini biasanya mengalami batuk ringan selama seminggu diikuti oleh sesak napas, menyebabkan mereka harus ke dokter, jelas Peter Horby, profesor penyakit menular baru dan kesehatan global di University of Oxford.

Sejauh ini, sekitar 15 persen hingga 20 persen kasus menjadi parah, membutuhkan, misalnya, ventilasi di rumah sakit.

Bagaimana Virus Corona Menyebar?
Virus dapat menyebar dari kontak manusia dengan hewan. Para ilmuwan berpikir MERS dimulai pada unta, menurut WHO. Sementara SARS, para ilmuwan menduga kucing luwak yang harus disalahkan. Pejabat belum tahu hewan apa yang mungkin menyebabkan wabah yang saat ini terjadi di Wuhan.

Ketika berbicara tentang penularan virus dari manusia ke manusia, seringkali itu terjadi ketika seseorang berhubungan dengan orang yang terinfeksi, seperti tetesan batuk.

Bergantung pada seberapa mematikan virus itu, batuk, bersin, atau berjabat tangan dapat menyebabkan penularan. Virus ini juga dapat ditularkan dengan menyentuh sesuatu yang telah disentuh oleh orang yang terinfeksi dan kemudian menyentuh mulut, hidung atau mata Anda.

Penularan dari manusia ke manusia telah dipastikan dalam penyebaran virus ini. Tetapi para ahli sekarang mencoba untuk memahami siapa yang paling mentransmisikannya, siapa yang paling berisiko dan apakah penularannya sebagian besar terjadi di rumah sakit atau di masyarakat.

SARS dan MERS sebagian besar ditransmisikan di dalam rumah sakit, kata Horby. Beberapa orang juga dianggap 'supersebar'.

Siapa yang Mudah Terjangkit Virus Corona?
MERS, SARS, dan Corona di Wuhan tampaknya menyebabkan penyakit yang lebih parah pada orang lanjut usia. Dari kasus-kasus Corona yang dilaporkan sejauh ini, belum ada yang dikonfirmasi terjadi pada anak-anak, kata Horby. Usia rata-rata adalah orang 40 atau lebih, katanya.

Penyembuhan Virus Corona
Tidak ada pengobatan khusus, tetapi penelitian sedang dilakukan. Sebagian besar waktu, gejalanya akan hilang dengan sendirinya dan para ahli menyarankan untuk mencari perawatan lebih awal. Jika gejalanya terasa lebih buruk daripada pilek diimbau untuk segera kunjungi dokter.

Dokter dapat menghilangkan gejala dengan meresepkan obat sakit atau demam. CDC mengatakan, pelembab ruangan atau mandi air panas dapat membantu mengatasi sakit tenggorokan atau batuk. Minumlah banyak cairan, istirahat dan tidur sebanyak mungkin.

Haruskah Anda Khawatir dengan Corona?
Tingkat kematian coronavirus Wuhan lebih rendah daripada SARS dan MERS, tetapi masih sebanding dengan pandemi flu Spanyol 1918, jelas Neil Ferguson, profesor biologi matematika di Imperial College London.

"Ini adalah masalah yang signifikan, secara global," kata Ferguson, mencatat bahwa kita tidak sepenuhnya memahami tingkat keparahannya.

Ferguson percaya tingkat kematian kemungkinan lebih rendah karena "gunung es" dari kasus yang lebih ringan yang belum kami temukan, tetapi ia menyoroti bahwa virus baru menyebar jauh lebih cepat melalui suatu populasi.

Bagaimana Anda Mencegahnya?
Tidak ada vaksin untuk melindungi dari keluarga virus ini, setidaknya belum. Uji coba untuk vaksin MERS sedang berlangsung. Institut Kesehatan Nasional AS sedang mengerjakan vaksin melawan virus baru, tetapi itu akan memakan waktu berbulan-bulan sampai uji klinis dilakukan dan lebih dari satu tahun sampai mungkin tersedia.

Anda mungkin dapat mengurangi risiko infeksi dengan menghindari orang yang sakit. Cobalah untuk tidak menyentuh mata, hidung, dan mulut. Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air dan setidaknya selama 20 detik.

Kesadaran adalah kuncinya. Jika Anda sakit dan memiliki alasan untuk meyakini bahwa itu mungkin karena virus corona karena bepergian ke wilayah tersebut atau melakukan kontak dengan seseorang yang telah ada di sana, Anda harus memberi tahu penyedia layanan kesehatan dan mencari pengobatan lebih awal.

Tutupi mulut dan hidung Anda ketika batuk atau bersin, dan desinfeksi benda dan permukaan yang Anda sentuh.

Jika bepergian ke China, waspadai gejala-gejalanya dan hindari pasar hewan hidup, di situlah wabah virus corona dimulai di Wuhan.


Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.